Renungkan.

*Di Malaysia realitinya, anak kandung menuntut Ayah atau ibunya di mahkamah hanya kerana wang, geran tanah, Aset, rumah dan harta yang !lain*.

*Tetapi di Saudi, mereka adik beradik naik ke mahkamah hanya untuk berebut hak penjagaan Ayah Ibu kandung mereka*. MasyaAllah.
*SENGKETA MEREKA ADIK BERADIK HINGGA KE MAHKAMAH*

*Mereka adik beradik di Saudi Arabia bergaduh dan berebut hak penjagaan Ayah ibu sehingga kes dibawa ke mahkamah. Di salah satu Mahkamah pengadilan AlQasim, Kerajaan Saudi Arabia, Hizal al-Fuhaidi menangis sehingga air matanya membasahi janggut. Kenapa? Kerana dia kalah kepada saudara kandung mereka di mahkamah.*

Tentang apakah kekalahan pada saudara mereka itu?

Tentang tanah?
Harta?

Segala aset orangtuanya?

Bukan kerana itu semua tetapi *dia kalah berkenaan hak penjagaan Ayah ibunya yang sudah tua dan bahkan mereka hanya memakai sebuah cincin timah di jari mereka yang telah kusam.*

Seumur hidup mereka, Mereka tinggal bersama Hizal yang selama ini menjaga mereka. Tatkala mereka sudah semakin tua, datanglah adik beradiknya yang tinggal di kota lain mahu mengambil Ayah ibu mereka untuk tinggal bersama dengan mereka dengan alasan kemudahan kesihatan dan lain-lain di kota jauh lebih baik dari kawasan Kampung.

Bagaimanapun Hizal menolak dengan alasan selama ini dia masih mampu untuk menjaga Ayah ibunya. Keengganan Hizal mencetuskan perbalahan di antara mereka adik beradik sehingga kes terpaksa dibawa ke mahkamah.

Sidang Mahkamah pun bermula, hingga hakim pun meminta agar si Ayah ibu hadir di mahkamah.

Kesemua mereka yang bersaudara ini pakat pakat mendukung Ayah ibu mereka yang sudah tua, yang beratnya tak sampai 40 kilogram.

Hakim bertanya kepada ayah ibu mereka , “Siapa yang lebih berhak tinggal bersama kalian?”

Si Ayah dan Ibu yang memahami pertanyaan itu pun menjawab, “Ini mata kanan kami!” sambil tangan mereka menunjuk ke arah Hizal dan “Ini mata kiriku!” jarinya tepat dituding ke arah adik beradik Hizal yang lain.

Hakim berfikir sejenak, kemudian memutuskan bahawa hak penjagaan diberikan kepada adik beradik Hizal yang lain berdasarkan pertimbangan kemaslahatan bagi si Ayah ibu.

Betapa mulia air mata yang dikeluarkan oleh Hizal. Air mata penyesalan kerana tidak dapat memelihara Ayah ibunya tatkala mereka telah meningkat usia semakin lanjut.
Dan betapa bangga dan agungnya seorang Ayah ibu direbut oleh anak-anak mereka sehingga berlaku seperti ini.

Andaikata kita dapat memahami, bagaimana seorang Ayah ibu mendidik, menjaga, membelai kita dengan penuh kasih sayang sehingga kita dewasa.

Apakah masih ada yang sanggup setiap anak anak zaman sekarang menjadikan Ayah ibu mereka berdua sebagai ratu dan mutiara yang mahal dalam hidup mereka bila sudah berkeluarga?

Ini adalah pelajaran dan pengajaran yang sangat mahal tentang berbakti kepada orang tua. Di zaman yang sudah hampir kiamat ini, betapa banyak anak yang derhaka terhadap orang tua mereka.

*“Ya Allah, Roob kami! Anugerahkan kepada kami keredhaan Ayah ibu kami dan berikanlah kami kekuatan agar selalu dapat berbakti kepada mereka.*
*Amin, amin ya Rabbal alamiin.”*….renungan bersama sepanjang zaman.

Advertisements